Beranda > Kultur > Beda Ibadah Satu Aliran

Beda Ibadah Satu Aliran

yang penting semangat bukan jumlah rokaatnya tah?

yang penting semangat bukan jumlah rokaatnya tah?

PEMAHAMAN awam saya terhadap orang-orang yang berbeda cara ibadah seperti tarawih 8-an dan 20-an, menjadi warna tersendiri  setiap bulan ramadhan. Meskipun metode cara beribadah itu masih  terus berkembang tanpa bisa disatukan. Kenapa tidak bisa disatukan tidak lain karena beda ibadah satu aliran.

Sebut saja antara orang-orang NU dan non NU. di Indonesia lebaran bisa dua -tiga kali, kemudian tarawih pun berbeda-beda. Konon kalangan non NU itu sumbernya dari ulama wahabi, Arab Saudi.  Si negeri sana sebuah kelompok pemahaman agama yang diadopsi dari ulama di Arab Saudi. Semua sudah paham jika kelompok Wahabi ini teguh dalam pendirian dan biasanya berteriak tentang bid’ah.

Dulu waktu mondok  di Cirebon dan ke Jakarta konflik masalah perbedaan rokaat tarawih antara 8 -an dan 20-an itu sangat tajam. Saya yang sering menjadi pengurus mushola Masjid, konflik ini sangat terasa banget hingga saya dan teman-teman biasanya mengalah daripada ribut.

Namun akhir-akhir ini agak-agak sedikit redam entah kenapa. Apakah karena gara-gara RCTI menayangkan Sholat Tarawih 20-an rokaat di Arab Saudi dan Ulama Saudi juga menolak Hisab?

Entahlah saya sendiri tidak tahu. Tapi aroma perbedaan di kampung saya di Jakarta masih lekat sekali. Bahkan ada teman saya yang menikah dengan keluarga Muhammadiyah mengalah demi keutuhan rumah tangga dan mertuanya. Si teman saya itu harus tarawih mengikuti cara-cara Muhamadiyah, seperti tidak batal bersentuhan suami isteri, tarawih harus 8 rokaat, shalat tanpa usolli dan seterusnya. Anehnya teman saya yang dari pesantren itu tenang-tenang saja. Toh itu perbedaan saja tak perlu dibesar-besarkan.

***

Ternyata fleksibilitas teman saya yang menikah dengan keluarga dari Muhammadiyah dan teman-teman saya yang menjadi pengurus masjid/mushola di kalangan lain pun juga begitu. Tidak ada yang mau mengambil ribut. Misalnya, saat menjadi imam dihadapan jamaah 8-an dia dengan suka rela melakukan itu. Giliran ngimami di jamaah 20-an diapun okeh-oke saja. Memang blogger mantan kyai sangat mengena bagi saya dan kawan-kawan.

Namun bagi saya ini lebih dari pada sebuah warna dalam versi pemahaman. Saya tidak anti terhadap perbedaan. Namun yang belum saya bisa menjawab adalah masalah beda Arab dan Indonesia. Kenapa di Indonesia ulama yang pro Wahabi justru beda cara ibadahnya, ya seperti tarawih di sini masih tetap 8-an di Masjid Saudi justru 20-an. Kedua, Hisab bagi ulama Saudi (Wahabi?) ditolak mereka justru menggunakan rukyatul hilal seperti ulama NU di Indonesia… Iki piyee adakah yang tahu masalah ini?

  1. rasyeed
    31 Agustus, 2008 pukul 2:07 pm

    In the name of love… say Peace..!

    ——-
    Kurt
    in the name of peace, I love you :D

  2. 31 Agustus, 2008 pukul 2:28 pm

    beda amalan bukan sebuah hal yang perlu diperdebatkan pak??
    amalan kan dah pasti hubungan keatas :D

    gimana kabarnya pak.. lama ga Blogwalking neh pak
    met menunaikan ibadah pak, moga amal ibadhanya diterima Allah :D

    ——–
    Kurt
    Iya nih bung lama walking to blog karena goblog ternyata harus punya SIM = Selesaikan (yang ono dulu) Ini Menyusul .. ya gitu deh maafin bos jarang gaul… limited time edition hehe :D

  3. 31 Agustus, 2008 pukul 2:35 pm

    yang penting rukun ya kan pak santri :D

    ——-
    Kurt
    Iya bos, kalau rukun Islam ada lima tapi rukun “rukun” belum ada jadi seringan ribut heheh :D

  4. 31 Agustus, 2008 pukul 3:04 pm

    klo untuk urusan itu,,, selama mash da dalilnya why not !?!?

    ——-
    Kurt
    artinya dua2nya benar yah kang? sebab dua2nya berdalil

  5. 31 Agustus, 2008 pukul 4:00 pm

    saya mengikuti apa yang telah saya pelajari :)
    tidak membeda2kan dan tidak mencela :D

    ——–
    Kurt
    Menurutku, itulah fungsinya guru, membimbing kita-kita kepada jalan yang benar… tapi ternyata kebenaran di sana beda dengan di sini, maka saya setuju jika akhlaq yang didahulukan.

  6. 31 Agustus, 2008 pukul 11:25 pm

    Walah, pak Kurt aja bisa bilang “iki piye?” Lha opo meneh aku pak? he.. :D Kalo saya tarawih ya tarawih, mesjid yang deket 8 rakaat ya ayuk, 20 rakaat ya gpp, he :D Selamat menjalankah puasa pak Ustadz, sebentar lagi sahur..

    ——-
    Kurt
    Bagi kelas seperti saya juga begitu kang, angka 8/20 masih mending dibanding 0/0 …. kadang 0/0 juga lebih baik, jika 8/20 itu cuma cari sensasi alias “riyaaa” tapi yang 0/0 bisa lebih tenang di rumah…istilahnya solat undercover, sholat yang tidak dilihat manusia :D

  7. adipati kademangan
    1 September, 2008 pukul 7:37 am

    Dulu guru saya pernah membahas soal tarawih ini :
    Zzzz…. zaman dulu kanjeng Nabi Muhammad kalo tarawih ya 8 rokaat … zzzz … zzz… dilanjutkan dirumah sholatnya tarawih nya … zzz … zzzz … khalifah Umar berinisiatif tarawih mejadi 20 …. zzz .. zzz…. sedangkan khalifah Ustman menjadikannya 40 … zzz ..zzzz.
    Apakah kalian tarawih …. zzz.zzzz….. melanjutkan SHOLAT LAGI DIRUMAH !!?
    Pertanyaan terakhir itu setengah membentak, rupanya beliau tahu saya sedang ngantux berat.
    —————————————–
    Hari raya ya pak kyai, sebenernya sih saya berharap kalo bisa hari raya itu perbedaannya nyampe 30 hari, tidak hanya 4 hari saja. Biar suasana silaturrahmi terasa selama sebulan penuh. Banyak orang (termasuk saya) ketika hari raya sudah kehilangan “nyawa” silaturrahmi nya. hanya dalam hitungan 7 hari, seakan lupa apa yang terjadi seminggu kemarin. Padahal dulu di desa tempat saya ngaji selama sebulan penuh semua orang saling menyambung silaturrahmi.

    ——–
    Kurt
    hehehe… jangan nyindir saya dong kalau ngaji suka ngantuk :D yah begitulah faktanya kalau Nabi shalat 8 rokaat lalu diteruskan dirumah… serhingga yang dipilh di Masjdil Haram 20+ rokaatnya ditambah suratnya panjang2. Kayanya dijamin deh kalau cara Saudi diterapkan di Indonesia, bukan sampean yang ngantuk giliran saya deh yang tidur heheh :D zzzz……….

    iya benar, seperti CakNun bilang, kenapa sih lebaran itu tanggung cuma 3 hari… kenapa perbedaan bukan 30 kali sehingga lebaran terussss hehehe… :D

  8. 1 September, 2008 pukul 4:27 pm

    perbedaan itu rahmat

    ——-
    Kurt
    dan tiap rahmat pasti berbeda… :D

  9. Aming
    1 September, 2008 pukul 5:53 pm

    Yang betul 20 rakaat. Jangan beramal 1/2 hati bisa 8 bisa 20 yah namanya tak jelas n tak yakin.

    ——–
    Kurt

    Sepakat ! yang benar adalah 20. Tapi kalau menyalahkan yang 8 itu bukan wilayah saya. Yang saya lakukan bukan beramal setengah hati tapi justru minus 1, -2 dst. artinya kadang malah saya tidak mengerjakan tarawih barang serokaatpun pernah terjadi saat dikejar deadline sampe pagi Kang… :D

  10. 1 September, 2008 pukul 6:09 pm

    mas kurt, sy gak tahu apakah ini bisa diperbandingkan atau tidak. di kami orang kristen, misalnya, jjuga masih sering diperdebatkan, lebih sah mana, dibaptiskan dengan air dipercikkan saja atau dibaptiskan dengan kepala dicelupkan ke dalam sungai. saya sendiri sampai hari ini menganggap dua-duanya oke. hanya saja karena sejak kecil sudah terbiasa baptis percik, yah, itulah yang sy ikuti. terimakasih udah mengunjungi blog sy. terus menulis yo mas…. biar aku bisa belajar banyak juga. hehehehe…

    ——
    Kurt
    Sepertinya sama saja dalam hal penafsiran untuk amalan yang praktis dari teori yang dikemukakan oleh Pencetus ritual. Maslah di kita memang sulit ditemukan karena perbedaan tafsir itu memberi ruang pemahaman, bukan itu saja, kadangkala golongan juga menentukan. Jadi akhirnya, bagi kalangan seperti saya, tetap merasa punya pilihan diantara dua opsi. Dan seperti Anda juga, saya tidak menyalahkan salah satu. Terkesan tidakyakin tapi biarlah keyakinan itu bukan pada ucapan tapi pada hati. Seperti saya, yakin 20 dan mengerjakan taraweh yang 20-lah yang benar.

    Ketika menghadapi yang tidak sama dengna saya, metode saya bukan menyalahkan tapi sekedar mempertanyakan… iki piyeee?

  11. 1 September, 2008 pukul 6:49 pm

    Waduhh..Kalau maslah ini, au’ pak gelapp :D

    ——
    Kurt
    Kok komentar barusan terang yang ini gelap gitu mbak? :D

  12. 1 September, 2008 pukul 7:03 pm

    Kalau ikut imam yang melaksanakan tarawehnya 20 rakaat ya ikut aja, next imamnya cuma melaksanakan 8 rakaat ya hayo juga yang penting niatnya tarawehnya Om :D

    ———-
    Kurt
    Begitu praktis kan, kenapa dibikin susah yah mbak… :D

  13. 2 September, 2008 pukul 2:12 am

    walah bozzz… yang begitu gak usah di ributin lah, biarlah perbedaan umat islam menjadikan semakin erat tali silahturahminya.

    ———
    Kurt
    gak ngributin sih bos, tapi ngrecokin heheh :D sory kalau merasa terecoki

  14. 2 September, 2008 pukul 5:18 am

    ya betul njenengan aja bilang iki piye apalagi saya..
    pokoknya sholat yang sholat entah apa itu alirannya. Wong Gusti Allah nggak melihat perbedaan cara manusia memuliakan namaNya kok.
    Selamat menunaikan ibadah Puasa , mohon maaf lahir bathin
    ———
    Kurt
    Ya sebenarnya kenapanya itu harusnya diterangkan oleh orang yang biasa ngerjakan 8 tapi ngakunya madhab saudi. Lah saya bukan peneliti jadi gak mau ngomong aja Mas.

    selamat bertugas sambil berpuasa… maaf lahir batin juga yahh… :D

  15. 2 September, 2008 pukul 11:55 am

    ramadhan tetap ramadhan..

    ——-
    Kurt

    dan ulan tetap ulan kan? :D

  16. ariefdj™
    2 September, 2008 pukul 12:18 pm

    ..tergantung niat dan ilmu yang ada dasarnya, dasar yg sah dan meyakinkan..

    masalah 8, 20….. bener2 kedua2nya, yg salah adalah yg 0… :D Kalo mau tau yg lebih meyakinkan, ya carilah sejarahnya.. Sanadnya masih jelas koq, baru juga seribu empat ratusan tahun yg lalu..

    masalah rukyatul hilal, ini yg ‘lebih’ condong, karena dasarnya ada, yaitu dari Hadist yg sanadnya gw lupa dan perawi-nya sapa ajah juga lupa, tapi seinget q sih hadistsnya meyakinkan.. yaitu tentang “penentuan awal” dan “penentuan akhir”, yang kudu liat pake mata dulu, baru kalo gak memungkinkan di-itung manual… Ini masalah Prosedur ajah sih..

    ———-
    Kurt
    Masalah 8+ dan 2+ saya kira sudah gamblang kok. Bahwa yang delapan itu bukan taraweh seperti banyak pihak menulis tetapi shalat qiyamullail, Makanya saat Rasulullah saw shalat di masjid lalu beliau shalat lagi di rumah. Karenanya, jika mau meniru Rasul, kata kyai saya, shalat di masjid, lalu diteruskan di rumah. Ini yang sering oleh kawan2 melakukan. Mereka tidak berniat shalat tarweh tapi qiyamullail. Shalat 20+ ini akhirnya juga jadi rujukan ulama Saudi.

    Rukyatul hilal juga rupanya menjadi metodologi ulama wahabi di Saudi, namun sepertinya di Inodnesia “ngotot” pake hitungan saja non rukyatul hilal.

  17. 2 September, 2008 pukul 12:37 pm

    asal rukun dan damai, it’s ok! Lanaa a’maaluna walakum a’maalukum…

    ———
    Kurt

    Rukun Islam ada lima kalau rukun “rukun” belum terdefinisikan kang jadi susah rukun kali yah… :D

  18. 2 September, 2008 pukul 12:49 pm

    yang penting sholat tarawih kan kang?
    selamat menunaikan ibadah puasa kang :D

    ———
    Kurt
    Yang pentin lagi, saya senang itik bisa sampe kemari

  19. ariefdj™
    2 September, 2008 pukul 2:03 pm

    eh, ada mba Ira.. Hehe.. malah ketemu di rumah orang, padahal ini on the way nengok sarang itik..

    ——–
    Kurt
    Wah mbak Ira memang luar biasa dalam bertamu ke tetangga salut!… tuh kan akibat sering bertamu, jadi bertemu deh…

  20. 2 September, 2008 pukul 7:00 pm

    ga mau ikut2 ah, males..!
    smua orang slalu merasa kelompoknya yg paling benar, hingga bikin kubu2 & tampaknya jd malah pada musuhan karna merasa paling suci barang kali..
    ga pernah ada yg mo mikir kerukunan, ga pernah mencoba saling mengalah agar dapat memahami & mencari tahu mengapa ada perbedaan..
    cape deeehhh.. saya yg kutu kupret, kroco pilek miskin ilmu ini ga mau ikut2an.. simpel ajalah, tinggal contoh apa yg dilakukan Rasulullah saat beribadah. Slesai! terserahlah para kyai & alim ulama pinter2 itu mo pk aliran mana keq.. pikirin amat.. hihi.. PEACE LAH!

    ———
    Kurt
    Loh Jeng Novee justru ungkapan: “tinggal contoh apa yg dilakukan Rasulullah saat beribadah. Slesai!” itulah justru masalahnya lahir dari situ. Justru ungkapan merasa paling benar itu karena merasa paling persis apa yang contohkan Rasulullah saw.

    Kalau masalah shalat wajib kita tidak ada perbedaan karena haditsnya semua mutawatir (tenar) tapi kalau masalah sunah-sunah, ini justru beda-beda versi. Lagipula Nabi membebaskan jumlah rokaat artinya dalam masalah sunah membebaskan untuk “berbid’ah”

    bytheway anywaybusway, makasih komentar seriusnya non ampe berjejer. :D

  21. 2 September, 2008 pukul 11:31 pm

    lho saya bukan wahabi dan bukan NU, tapi kejawen. *halah* :mrgreen:

    —–>
    Kurt:
    Gak seru jadi kejawen sebab gak ada “sparing partner” :D

  22. 4 September, 2008 pukul 12:49 am

    hehehe

    Di lingkungan tempat tinggalku ada 4 mesjid yang saling berdekatan pak, dan satu darinya adalah mesjid dengan aliran Muhammadiyah.

    Tak banyak jemaah mesjid yang ini, karena memang mayoritas muslim di tempat tinggalku bukan Muhammadiyah. Mangkanya ketika aku mulai “selingkuh” ke mesjid ini, keluargaku pada heran.

    Aku sendiri tidak terlalu mempermasalahkan jumlah rakaatnya, yang jadi pertimbangan keputusanku untuk “selingkuh” adalah karena di mesjid lainnya, yang taraweh 20an, itu pake mode high speed.

    Jadi alasannya cuman..ga nyaman aja, sholat diburu2 gitu
    *entah apa yang mo dikejar* :mrgreen:

    ————–
    Kurt
    Mbak May bisa aja nyindirnya. Pake high speed milik speedy segala! :D
    tapi saya tertarik dengan “selingkuhnya” saya pun pernah melakukan “selingkuh” dengan taraweh 8+ di tempat orang2 Muhammadiyah. Namun ya kadanag di rumah diterusin kadang tidak.

  23. Chaddy
    4 September, 2008 pukul 9:54 am

    Sebenarnya yang penting buat saya ukhuwah tetap dijaga. Cuman karena ada satu pihak yang ngerasa plg bener, yg suka bid’ah2in orang lain yg berbeda, yg ngerasa Ibn Taimiyah + Ibn Abdul Wahab sbg ulama modern yg paling bener, yg ngga segan ngomong KAFIR! ke orang lain baik muslim maupun non muslim seolah mereka pemegang kunci surga..Terjadilah keributan2 itu.

    Muslim (baik sunni maupun syi’i) musti lebih berhati – hati terhadap mr2 Wahabi ini. Di beberapa buku sejarah, ternyata keributan antara sunn-syi’i semakin parah setelah ibn saud yg wahabi mulai menguasai najd dan hijaz (arab saudi)..

    ——— :D Kurt
    Memang benar, padahal Islam itu yang dikedepanan adalah akhlaq ya bos… bukan fiqh atau terminologi atau pelabelan.

  24. alhusna
    5 September, 2008 pukul 5:15 am

    Iya mas Kurt, sebenarnya jumlah rokaat nya saja toh yang beda, la tujuannya kan ya satu, KEPADA ALLAH. lagian sebenarnya semuanya itu yg penting kan ya esensinya toh, esensi dari ibadah itu, kalau saya n keluarga sih selama ini fleksibel saja, bukannya ga punya pendirian mas, tapi sebenarnya semua perintah ALLAh berikut tata caranya itu sebenarnya kan sebuah learning, tarbiyah buat manusia, mengapa harus puasa, mengapa sih harus tarawih jamaah, mengapa sih harus bangun di 1/3 malam u makan sahur, mengapa menjelang akhir Ramadhan akhirnya Tarawih lebih baik dilakukan 1/3 malam, mengapa sih tadrusan, kok ga baca diri-dirian, kok saling menyimak, all just learning kan, Semua berhikmah dan bertujuan agar MANUSIA MENJADI MANUSIA, the truly human being……

  25. 5 September, 2008 pukul 12:58 pm

    ah, saya kira jawabannya karena orang Nu itu mengadopsi cara orang Indonesia yang suka betul dengan yang namanya toleransi dan tak gembar-gembor soal bid’ah.. hehehehehehe…

    Iya pak kurt, kenapa ya perbedaan kok cuman 3 hari kenapa gak sekalian 30 hari.. hehehehe…

  26. abah hasan
    5 September, 2008 pukul 9:57 pm

    kalo ada ikhtilaf, guru-guru menganjurkan utk tetap dalam jemaah yg paling banyak, bukannya nyempal dan keluar dr kesepakatan imamul mazhab yang empat (hanafi, maliki, syafi’i, hanbali)..wallahu a’lam.

    Btw,dimana-mana di tempat saya tinggal, rata2 lebih banyak yg bertarawih dg 8 rakaat. Iya itu td, selesai 8, lanjutin lg sisanya hingga 20 rakaat di rumah…Simpel kan? :D Gimana menurut Pak Kurtubi?

    Oiya Pak,
    Saya mau mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT dan kualitas maupun kuantitasnya jauh lebih baik dr yg lalu2…insya Allah :)

    Wassalam

  27. desabungursari
    6 September, 2008 pukul 11:20 am

    kang mas he he he

    pengalaman saya waktu umrah ramdahan enak banget loh 20 rokaat dengan 2 jam……. padahal kuliah dimuhamadiah ….. tapi dari buntet juga sih jadi ya tinggal mau yang mana……hayoooooooo?

    nah sekarang beda lagi 20 biasa banget he begitu tarling ke mushala2 di kampung saya ada 15 mushala maka selalu bilang mau yang 8 apa yang 20 kalau saya imamanya maka saya pilih 20 tapi ya damai-damai saja tuh, tapi saya juga sama suka ikut yang 8 lumayan mempercepat waktu makan.. kan kita makannya habis tarawehan… hhhhhhheeeeeee

    enak juga ternyata kebersamaan

    wslm

  28. 7 September, 2008 pukul 3:15 pm

    Saya lebih sering mengunjungi yang 8 rakaat tuh Pak, sebab selalu ada bekal ilmu agama. Rata-rata yang melaksanakan 8-an selalu ada kultum, ceramah atau kuliah ramadhan disetiap malam. Oh Indahnya Ramadhan.

  29. 7 September, 2008 pukul 8:14 pm

    Saat masih tinggal di kompleks rumah dinas, perusahaan membangun masjid yang cukup besar di pinggir kompleks…saat Ramadhan, anehnya penghuni kompleks malah memilih sholat Tarawih di aula, karena hanya 8 rakaat dan witir 3 rakaat…sedang kalau di masjid 23 rakaat.

    Saat masih tinggal di asrama putri (mahasiswi), kalau Ramadhan yang jadi imamnya adalah para penghuni asrama putra…dan sebelum sholat sudah di wanti-wanti aturannya 4-4-3…maksudnya agar para penghuni asrama dapat segera belajar, karena puasa berlangsung pada saat jadual kuliah yang padat.

  30. 8 September, 2008 pukul 12:05 am

    Ya ya, lalu orang awam seperti saya mau gimana ya? Waktu kecil, di kampung antara pengikut Muhammadiyah dan non-Muhammadiyah berselisih soal 8 dan 20 itu terus soal hari raya, dan etc; apa ngak dosa tu bertengkarnya (tarawih itu sunat) … eh melahirkan dosa. Jadi, malas deh tarawih, dan … salah pula. Jadi, begitulah …

  31. 8 September, 2008 pukul 1:01 pm

    dulu di kampung saya di pekalongan malah lebih hebat lagi…
    dalam satu mushola ada dua imam, imam paling depan dan para jama’ahnya sholat tarawih 20 roka’at, sedangkan imam dibelakang kelompok tsb sholat tarawih 8 rokaat..
    saya sendiri tidak pernah mempermasalahkan roka’atnya..
    kadang saya ikut 8 raka’at… tapi kadang pas lagi semangat ya ikut yang 8 rokaat tapi gak ikut witir.. karena masih disambung sholat tarawih di rumah… witirnya dirumah saja..
    jadi ya.. gitu.. deh..

  32. 9 September, 2008 pukul 12:10 am

    wah, dalam soal kajian islam, saya makmum saja sama fatwa mas kyai kurt.

  33. 9 September, 2008 pukul 12:40 am

    # Alhusna
    agar MANUSIA MENJADI MANUSIA, the truly human being……
    ungkapan yang santun, thanks…

    # Gempur
    tapi toleransi itu bukan milik orang NU saja toh, hanya saja mungkin frekuensi penggunnaya yang berbeda… :D

    # abah hasan
    Itu paling enak pak, 8 rokaatnya jamaah, selebihnya sendirian jadi pas dengan apa yang dilakukan Nabi? sementara sekarang kan dilakukan di masjid/mushola kadang yang sendirian rumah malesnya minta ampuun. Sama-sama selamat berpuasa.

    # desabungursari
    Menjadi kepala Desa seperti pak Haji Ono memang mengasikkan jika punya pendirian seperti itu.. Selamat ya pak dengan rumah barunya semoga desa bungursari makin maju.

    # hadi arr
    Iya pak… 8 rokaat + khutbah taraweh memang menjadi kekuatan sendiri khas Indonesia.

    # edratna
    wah kok terpisah begitu yah, pertanyaan saya apa karena tidak bisa bersatu antara yang pro 23 vs 11? Kalau UIN saat saya kuliah dan di beberapa masjid, yang 11 dan 23 bareng2 tapi pas 8 rokaat+3 witir selesai, yang 23 dilanjutkan. dan tidak ada apa2.

    # Ersis Warmansyah Abbas
    Benar bos, pertentangan itu menjadi bumbu dalam keseharian dua golongan tersebut hingga sekarang tapi kini sudah reda karena di Mekkah sendiri ternyata pun 23. Dulu sampe penjual buku keliling sempat-sempatnya menceramai ketua Yayasan dimana saya tinggal, yang intinya taraweh yang benar adalah 8 rokaat dst. Hingga kemudian sang ketua Yayasan manut dan ingin megubah tradisi di masjidnya. :D

    # sawali tuhusetya
    Ini bukan kajian Islm pak, tapi soal tradisi kita dan kita…

  34. hameed assegaf
    10 September, 2008 pukul 8:31 pm

    di makkah 23,dimadinah denger2 40,lah yg 8 itu ikut siapa??hayoo?? ngakunya kiblatnya kesono,bingung kan?katane ikut hadits a’isyah,tapi kalo dipikir masak nabi salat paling banyak semalam 8 rakaat bisa sampe bengkak kakinya?bukannya beliau akan lebih banyak solate daripada orang lain?apalagi ini bulan ramadhan,kadang2 memang aku suka su’dhon sebetulnya golongan yg suka ngeyel2 itu pantese disebut PEMBAHARU atau GOLONGAN JUMUD yaaaaaaaaaaa?

  35. 11 September, 2008 pukul 8:32 am

    Menurut pendapat pribadi saya, lebih baik mencari sebuah solusi bagaimana menggugah orang yang belum shalat agar menunaikan shalat tanpa orang itu merasa bahwa mereka sedang “diajak” shalat.

  36. 11 September, 2008 pukul 2:43 pm

    # hameed assegaf

    Makasih Wan Hameed Assegaf atas kehadiran di sini menambah opini yang lebih tajam.. (kalau saya masih malu2 bahasanya ya bib)

    # daeng limpo

    Saya setuju Daeng, dakwah yang dikembangkan di kalangan teman2 saya ya tidak jauh dari itu, “mengajak tanpa merasa diperintah” dan maafkan kalau terkesan bahasan ini kurang pas. sekedar unek2 namanya aja blog..

  37. hameed assegaf
    11 September, 2008 pukul 7:41 pm

    buat pak kurt,syukran ana sudah boleh nimbrung,blog antum ini paling sering ana datangi,pembasane seger2,orange juga asik2,pokoke top lah……….

  38. 15 September, 2008 pukul 4:20 pm

    ya ndak usah terlalu dipikir mas…

  39. zulfa
    26 September, 2008 pukul 12:13 am

    Assalamualaikum…

    Allah menciptakan semua berdampingan. ada bulan, maka juga ada pasangannya, yaitu matahari. jika bintang, maka adapula awan. hari raya umat muslim juga ada dua ( berdampingan juga : idul adha dan fitri ). sebenarnya menentukan hari raya dengan menggunakan hisab atau rukyatul hilal itu sama saja. seperti yang saya katakan tadi, semua ada pasangannya atau berdampingan. karna kedu-duanya benar. asalkan ada orang yang kita ikuti. jika kita orang NU, maka kita harus mengikuti apa yang telah ditetapkan oleh ulama2 NU. jika menggunakan rukyah ya manut klo menggunakan hisab ya manut. intinya, kita serahkan saja semua pada orang yang lebih alim dan lebih mengerti tentang semuanya.

    wassalam……
    me zul

  40. ajo..
    10 Desember, 2008 pukul 11:01 am

    yang penting bisa ibadah…
    ga perlu aliran2 sekarang

  41. Deva
    25 Februari, 2009 pukul 12:57 pm

    Kenapa ya mau menyembah Allah saja harus pakai itung-itungan segala padalah Allah ndak pernah itung-itungan kalo sedang memberi rejeki kepada kita gratis lagi, menurut saya menyembah Allah itu tidak pakai hitungan, seperti keluar masuk nafas untuk menyembah, tiap detak jantung nyebut asma Allah ya dak pak santri

  42. giebrane
    15 April, 2009 pukul 5:07 pm

    Yg jelas pertama kita harus tau dimana letak kalimat toyibah berada..Dan yg terpenting lg mempraktekan SPI dengan benar. Ok smua..Slm awal ahir.

  43. 30 Mei, 2009 pukul 10:55 am

    Salam kenal!

    Kalau sekarang banyak yang menganut paham 8 daripada 20.
    Alasan simpel, biar nggak capek aja!

    Apa dibenarkan alasan kayak gini?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 48 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: