Beranda > bergumam, Celotehan, Modernisasi > Simbiosis Mutualisme Santri dan Peradaban Barat

Simbiosis Mutualisme Santri dan Peradaban Barat

Enak kan kalau ilmu kita dihargai di sana...

Hubungan antara Islam (santri) dan Barat kini telah mengalami kemajuan yang berarti. Itu disebabkan karena ilmuwan Barat lebih banyak bersinggungan langsung dengan dunia Islam, baik zaman dahulu maupun sekarang.

 

Beberapa bulan yang lalu kawan kita, Jajang Jahroni, Dosen UIN, santri lulusan Buntet Pesantren bermaksud melanjutkan studinya di Amerika. Mungkin kini sudah berangkat kali (jadi gak pak?). Itu adalah contoh kecil. Masih banyak Jajang lainnya, ratusan mungkin juga ribuan santri dan semi santri yang pergi ke kampung “Mamang Sam” atau ke negeri Eropa, guna memperdalam keilmuanya.

Wajar saja jika ada kecurigaan studi di Barat. Bahkan konon, di sana ada semacam “pencucian otak” (brain wash). Sehingga tidak mustahil saat mereka datang, akan terlihat gaya dan pola pikir ala Baratnya. Pencucian otak, di lembaga pendidikan manapun jelas ada. Otak kita dicuci dengan hal-hal yang baru. Namun tidaklah perlu dirisaukan, jika saja para santri mampu mengekang godaan ses(a)at.

Mungkin dianggapnya, peradaban Barat yang bebas nilai, serta pengaruh ideologi yang berjauhan akan memengaruhi kualitas dan originalitas keislaman kita. Dari dugaaan ini kemudian lahir tuduhan yang “norak” bahwa sarjana Barat dari kalangan santri itu dicurigai sebagai agen zionis di Indonesia. Kita masih ingat tuduhan itu dilayangkan misalnya kepada Gus Dur, Cak Nur dan tokoh lulusan sana. Tapi Anehnya, kepada Amin Rais jarang sekali orang menuduhnya. Padahal ia lulusan Barat juga. Sedangkan Gus Dur, kalau tidak salah lulusan Baghdad, di Timur Tengah (bener gak nih?).

***

Jika mau jujur, sebuah akar masalah atau sentimen paling mudah disulut. Ibarat menyulut api ke bensin, langsung berkobar “mulad-mulad”. Sementara faktor pengikat cukup sulit dikedepankan. Padahal jika mau, masih banyak unsur-unsur bersatunya Barat dan Islam itu bisa terwujud. Untuk bersama-sama menjaga bumi agar lebih damai, sejuk adil dan sejahtera. Tidak bisa hanya dengan satu partai adil sejahtera. Itu semua jika mau….

Pertama, komunitas agama dunia: Islam, Yahudi, dan Nasroni, semuanya berasal dari para Rasul juga. Jika perasaan ini yang dikedepankan, niscaya sentimen antar agama akan sirna lalu bisa menumbuhkan hubungan saling kait (silaturahmi). Bukankah rukun iman kita mensyaratkan percaya kepada kitab-kitab selain Al Qur’an?

Dari rukun iman saja, kita diajarkan untuk percaya adanya kitab lain. Hikmahnya, bisa mendorong orang untuk memperdalam study agama dan ajaran-ajarannya yang lebih komprehensif. Sayangnya, peran studi agama ini telah lebih dulu didominasi sarjana-sarjana Barat jadul (jaman dahulu). Sehingga lahirlah peradaban Barat yang maju berkat study para sarjana “jadul” itu. Jangan lupa kejayaan ilmuwan Islam itu kini, telah hijrah ke Barat hingga kini. Itu semua berkat study keagamaan orang-orang Barat dahulu. Terbukti, merekapun open terhadap Islam meskipun mereka tetap tidak menganut agama Islam.

Karena itu untuk zaman sekarang, jika saja para santri bisa study di sana boleh jadi, keilmuwan Islam yang telah mampir di Barat itu, bisa menetes kembali. Sehingga ibarat kali, sumbernya tetap bersal dari Islam-islam juga. Bahkan jika dirunut lagi, sarjana muslim jadul pun mengambil ilmu dari Yunani lalu dipadukan dengan wahyu Al Qur’an. Sehinggalah kesempurnaan pemikiran Yunani itu dipoles dengan Islam masa lalu sehingga mencapai zaman keemasan. Lalu oleh Barat zaman sekarang, segala teori, asumsi dan hasil penelitian zaman keemasan Islam masa itu disempurnakan kembali. Akhirnya, kemudian diproduksi massal di negeri Barat kini. Anda bisa menyaksikan bagaimana pola keilmuan Barat itu mampu melahirkan kecanggihan teknologi yang membikin “mlongo” umat Islam.

Kedua, Studi Islam yang dilakukan oleh Barat kini telah berubah. Menurut KH. Dr. Tarmidzi Taher, distorsi tentang Islam di kalangan Barat semula berasal dari misinformasi dan kekeliruan pemahaman terhadap ajaran Islam. Namun kini, seiring semakin seriusnya para sarjana Barat mengikuti jejak pendahulunya, maka “sedikit demi sedikit pemahaman Barat akan Islam lebih luas. Hal ini terlihat dari pendekatan yang lebih sistematis dan ilmiah dalam studi Islam.” Kata Tarmidzi. Dari dasar inilah menurutnya, berbagai universitas di Amerika dan Eropa semakin populer saja.

Di Amerika, misalnya Universitas McGill Kanada, Universitas Chicago, Univ. Columbia, Michigan, Princeton, George Washington dan Temple serta lainnya. Studi Islam di situ, konon makin populer dan banyak sarjana muslim termasuk para santri memperdalam studinya. Juga di Eropa misalnya, Universitas Sorbonne, Oxford, Cambridge, Heidelberg dan Leiden sudah berabad-abad berdiri dan studi Islam dan sains makin digemari.

Ketiga, Kita hidup dalam entitas bersama: Satu bumi. Jika saja ada bumi Islam dan bumi agama lain mungkin dianggap aman dan damai. Tapi kan tidak! “Dunia Islam dan Barat sama-sama menghadapi masalah yang serupa bagi kita semua: Bagaimana kita beradapatasi terhadap perubahan dalam masyarakat, bagaimana kita menolong kaum muda yang terasing dari orang tua dan nilai-nilai kemasyarakatan mereka, bagaimana kita menghadapi AIDS, obat terlarang, dan kebobrokan keluarga” kata Pangeran Charles. (Islam and The West, h. 22, diterjemahkan oleh Dr. Tarmidzi Taher).

Keempat, ada diantara kyai Buntet yang menasehati kawan saya, agar bisa maju hendaklah merantau. Dalam bahasa Agama merantau adalah berhijrah. Sebagaimana hijrah Nabi saw dan para sahabatnya, ternyata membawa dampak yang luar biasa dalam perkembangan Islam. Padahal Madinah saat itu, belum Islam. Namun karena pengaruh akulturasi, budaya Madinah lama-lama berubah drastis hingga menjadi masyarakat yang egaliter, toleran dan sangat menghargai satu sama lainya. Hingga ketertarikan kabilah (suku-suku) seperti Rabiah, Mudhar, Aus dan Hazjraj kepada Islam begitu besarnya.

Ini mirip dengan kejadian yang menimpa penduduk Amerika. Bisa dilihat dengan jelas saat peristiwa 11 September lalu, membuat sebagian besar bangsa Amerika memusuhi Islam. Namun dibalik itu, ketertarikan untuk bergaul dan mendalami agama Islam sangat besar di sana. Karena statemen pemerintah yang anti Islam namun rakyatnya yang “cerdas” tidak begitu saja percaya, sehingga konon, ketertarikan sebagian rakyat Amerika pada Islam begitu besar. Tidak heran jika Al Qur’an dicetak di sana dan dibagikan gratis hingga ribuan bahkan mungkin ratusan ribu. Juga konon, berbondong-bondonglah orang-orang sana, memeluk agama Islam. Dengan bantuan para komunitas Muslim dari negara lain, akulturasi yang bagus, dan penghargaan bangsa di sana, membuat Islam lama-lama bisa diterima dengan baik. Stigma negatif kini, lama-lama akan sirna.

Kelima, konon, kalau tidak salah dari tulisan Muhaimin Iskandar, sekarang study Islam orang-orang Barat mulai tertarik kepada Islam ala Indonesia bukan kepada negara Arab lagi. Sebab katanya, Islam di Indonesia yang mayoritas didominasi kalangan santri sangat berbeda kultur namun bisa bersatu padu. Sementara di Arabia sana, cenderung “berantem” terus dan hanyalah satu komunitas ideologi saja yang mendominasi.

Ini kesempatan bagus seandainya, para santri yang cerdas-cerdas digiring untuk study ke Barat, Timur, Utara atau Selatan. Sehingga nilai-nilai Islam ala santri bisa tersebar di seantero jagad. Jangan hanya berkomunity seputar pesantren saja. Hendaknya, adalah diantara santri itu menguasai sains dan teknologi. Jangan hanya study tentang pemikiran Islam saja. Sebab jika berpikir terus kapan prakteknya? Bukankah syariat kita mengajarkan praktek bukan teori. Karena itu, setelah santri belajar fikih madzhab di pesantren-pesantren hendaknya ganti belajar fikih riset; dari fikih tentang najasah ke fikih sains; dari fikih ushul ke fikih teknik ; dari fikih ibadah ke fikih bisnis dan lain-lain. Bukankah semua itu masuk dalam kategori syareat?

Keenam, ajaran Islam seolah mendukung upaya bagaimana agar kita bersinggungan dengan budaya lain. Misalnya dalam Surat Hurajat 13: ” dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Hujarat: 13). Sungguh naif jika ayat ini digunakan untuk pernikahan. Namun bukankah “pernikahan” dalam kebudayaan pun juga bisa. Sehingga antara Islam santri dan budaya Barat bisa saling tukar menukar dan saling isi-mengisi, dan saling bersimbiose mutualisma. Sementara urusan takwa hanyalah Allah yang mengetahuinya. “…Ja­nganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah yang paling mengetahui tentang orang yang bertakwa.” (An Najm: 32)

Dan masih banyak lagi unsur-unsur untuk mendukung dua budaya agar saling bersimbiosis. Silahkan dilengkapi … Akhirnya, mari kita untuk selalu mengedepankan sikap menghargai karya orang lain, tanpa melihat siapa yang berbicara, tapi karya apa yang ditampilkan. Ini mirip dengan pesan Sayyidina Ali kw. “undzur maa qola, walaa tandzur man qola”, lihatlah apa yang dikatakan, jangan lihat siapa yang berbicara. Bagaimana menurut sampean? Wallahu a’lam.

Tulisan ini sudah dimuat di buntetpesantren.com ……. yang sudah baca mohon maaf ditampil ulang.

  1. 25 Juli, 2007 pukul 5:54 pm

    Eh saya sudah komentar tulisan ini di buntet.com lho Pak…
    Gak tahu terkirim atau tidak…
    ****
    tentang simbiosis mutualisme santri-peradaban barat itu bagus…pokoknya kita obyektif saja, yg penting konten-nya…selama tidak bertentangan dengan ajaran agama

  2. 25 Juli, 2007 pukul 8:15 pm

    Very nice analysis, KurtZ. Anda adalah penulis yang berbakat. 🙂

  3. 25 Juli, 2007 pukul 10:04 pm

    lihatlah apa yang dikatakan, jangan lihat siapa yang berbicara=> kunci objektifitas. jadi jangan mentang-mentang yang ngomong gusdur, caknur, amienrais, dll, lantas semua benar, dan jadi rujukan.heheheheh

  4. 25 Juli, 2007 pukul 10:41 pm

    Mari kita belajar, mari kita kerja sama dalam hal keilmuan. Mari sedikit-demi sedikit kita (umat) Islam mengeruk kemajuan kelilmuan dari negeri barat, kita belajar dari mereka. Jangan maliu-malu (tentunya tetap dengan dilandasi keimanan dan keislaman).

    Mr. Kurt, analisanya bagus (bikin saya bingung mau komentar apa…).

  5. 26 Juli, 2007 pukul 12:17 am

    mari kita untuk selalu mengedepankan sikap menghargai karya orang lain, tanpa melihat siapa yang berbicara, tapi karya apa yang ditampilkan

    Dalam keseharian, simbiose mutualistis antar komunitas agama, budaya, negara, regional, dll sebenarnya berjalan alami melalui berbagai bentuk dan cara. Sharing ilmu pengetahuan, perdagangan maupun teknologi tanpa terasa (dan tanpa sebutan) kita jalani.

    Contoh paling gampang menurut saya, media blog wordpress ini. Saya yakin pengguna layanan wp tidak memersoalkan siapa dan apa agama penyedia layanan wp. Pun, media ini sejauh yg saya ketahui dipergunakan juga sebagai media penyebaran berbagai agama.
    Sungguh aneh misalnya seorang pengguna wp menghujat agama lain, sementara bisa jadi yang dihujat adalah penyedia layanan wp.

    Jika ini terjadi, penghujat tersebut sama saja mencederai nilai-nilai simbiose mutualistis.
    Ibarat seorang berperahu menyeberang sungai, orang tersebut ngamuk menghantam perahu yang ditumpanginya.

  6. 26 Juli, 2007 pukul 10:45 am

    saling menghargai … suatu sikap yg menurut saya paling mulia …

    terima kasih telah mengingatkan.

    oh iya, tadi saya udah nge-print artikel ini tanpa ijin dulu… mohon dimaafkan … 😆

  7. 27 Juli, 2007 pukul 5:13 pm

    deKing
    yupe sampean betul sudah ada koment terekam di sana…. makasih koment again…. 🙂

    Jennie
    lain ya, kalau motivator ngomong, selalu memotivasi. tq

    senja
    Aaaau… serasa dicubit pantatku…. 😆

    mathematicse
    semoga sukses sutdynya yaa Kang Jupri…

    cakmoki
    waaah, makasih dilengkapi argumennya. Tepat sekali WP punya, amal yang bagus………. tapi dia tidak memikirkan penghailanny ya.. ya, itulah contoh yang tepat banget… tq 🙂 satu lagi yang menarik:

    “Ibarat seorang berperahu menyeberang sungai, orang tersebut ngamuk menghantam perahu yang ditumpanginya.”

    Luna Moonfang
    dengan senang hati diprint. Semoga bisa dilengkapi, dikoreksi sehingga lebih bernilai di tangan teh Jurig… dan semoga sukses di Jermannya. Balik ke mari bagi2 ilmunya heheh 🙂

  8. 27 Juli, 2007 pukul 6:23 pm

    Saatnya mereka menatap wajah teduh dari Islam …
    Islam akan bersinar dengan lembut dari Timur …

  9. 1 Agustus, 2007 pukul 6:11 pm

    yang pasti mempelajari agama secara “khaffah” (menyeluruh) agar kelak tidak memandang secara “sempit”, setuju?

  10. aquades
    2 Agustus, 2007 pukul 12:05 pm

    testing dulu ya……..pak/

  11. 2 Agustus, 2007 pukul 5:27 pm

    Fadli
    sinar dari timur pagi2.. sinar ada di barat… sore2

    shinobigatakutmati ,
    Yes sir…. semoga

    aquades
    testing diterima..

  12. 7 Agustus, 2007 pukul 7:27 pm

    …lihat lah dari apa yg dikatakan, jangan lihat siapa yg bicara…

    ini bener banget, soalnya saya sering dapet ilmu dari tukang bajay, supir taksi, OB di kantor, tukang kue rangi, orang ketemu di jalan dll yg nota bene org lain ga meng anggap mereka sebelah mata pun…

    *khusus yg tukang kue rangi, saya pernah masukin ke postingan di blog saye bulan Juni yg judul nye REJEKI HARUS DIJEMPUT KARNA GA ADA YG NGANTERIN… barangkali mao baca*

  13. B Ali
    25 Agustus, 2007 pukul 12:45 am

    Pertanyaan: Apakah Islam agama teroris?
    Jawaban: Tidak ada agama yang mengajarkan umatnya untuk menjadi teroris.

    Tetapi, di dalam Al-Qur’an, ada banyak sekali ayat-ayat yang menggiring umat untuk melakukan hal-hal yang tidak manusiawi, seperti: kekerasan, anarki, poligami dengan 4 istri, anggapan selain muslim adalah orang kafir, dsb. Sikap-sikap tersebut tidak sesuai lagi dengan norma-norma kehidupan masyarakat modern.

    Al-Qur’an dulu diracik waktu jaman tribal, sehingga banyak ayat-ayat yang tidak bisa dimengerti lagi seperti seorang suami diperbolehkan mempunyai istri 4. Dimana mendapatkan angka 4? Kenapa tidak 10, 25 atau bahkan 1000? Dalam hal ini, wanita tidak lagi dianggap sebagai manusia, tapi sebagai benda terhitung dalam satuan, bijian, 2, 3, 4 atau berapa saja. Terus bagaimana sakit hatinya istri yang dimadu (yang selalu lebih tua dan kurang cantik)? Banyak lagi hal-hal yang nonsense seperti ini di Al-Qur’an. Karena semua yang di Al-Qur’an dianggap sebagai kebenaran mutlak (wahyu Tuhan), maka umat muslim hanya menurutinya saja tanpa menggunakan nalar.

    Sedangkan, tidak ada saksi dan bukti untuk memverifikasi dan memfalsifikasi apakah isi Al-Qur’an betul-betul wahyu dari Tuhan atau bukan? Yang dapat dikaji secara obyektif adalah isi atau ajaran yang dikandung Al-Qur’an itu apakah ia sesuai dengan dan mempromosikan nilai-nilai kemanusiaan, seperti cinta kasih, kesetiaan, ketabahan, rajin bekerja, kejujuran, kebaikan hati atau mengajarkan kebencian dan kekerasan?

    Saat ini, banyak pengemuka muslim yang berusaha menafsirkan ayat-ayat Al-Qur’an supaya menjadi lebih manusiawi. Tapi usaha ini sia-sia saja karena ayat-ayat Al-Qur’an itu semuanya sudah explisit sekali. Sehingga tidak bisa ditawar lagi. Disamping itu, pemuka muslim atau siapa saja yang coba-coba memberi tafsiran yang lebih manusiawi tentang Al-Qur’an pasti mendapatkan ancaman terhadap keselamatan fisiknya.

    Pertanyaan atas soal ini, betulkah Tuhan menurunkan wahyu kebencian terhadap sekelompok orang yang memujanya dengan cara berbeda-beda, yang mungkin sama baiknya atau bahkan lebih baik secara spiritual? Bukankah akhirnya ajaran-ajaran kebencian ini menjadi sumber kekerasan sepanjang massa?

  1. 25 Agustus, 2007 pukul 3:25 am
  2. 18 Februari, 2010 pukul 6:54 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: