Beranda > Buku > Asal-Usul Para Wali: NASAB PARA PELOPOR DA’I YANG MASUKKAN ISLAM KE PULAU JAWA

Asal-Usul Para Wali: NASAB PARA PELOPOR DA’I YANG MASUKKAN ISLAM KE PULAU JAWA

Abu Salam Jumad gelar SUSUHUNAN ATAS ANGIN, bin Makhdum Kubra bin Jumad al-Kubra bin Abdallah bin Tajaddin bin Sinanaddin bin Hasanaddin bin Hasan bin Samaim Bin Nadmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

Na’im gelar SUSUHUNAN WALI ALLAH, bin Abdul-Malik Asafrani bin Husain Asfarani bin Muhammad Asfarani bin Abibakar Asfarani bin Ahmad bin Ibrahim Asfarani bin Tuskara, imam Yamen, bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Jasmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zaid al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN TEMBAJAT bin Muhammad Mawla al-Islam bin Ishaq gelar WALI LANANG DARI BALAMBANGAN, bin Abu Ahmad Ishaq dari Malaka bin Hamid bin Jamad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahnul al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdullah al-Baghdad bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Wahid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN GIRI bin Islam gelar WALI LANANG DARI BELAMBANGAN, bin Abu Ahmad Ishaq dari Malaka bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abudrahman bin Abdullah al-Baghdad bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmadin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Zali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

Hasanaddin gelar PANGERAN SABAKINKING bin Ibrahim gelar SUSUHUNAN GUNUNG JATI bin Ya’qub gelar Sutomo Rojo bin Abu Ahmad Ishaq dari Malaka bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdallah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

KIAHI AGENG LURUNG TENGAH bin Syihabuddin bin Nuradin Ali bin Ahmad al-Kubra al-Madani bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdullah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN DRAJAT bin SUSUHUNAN AMPEL bin Abu Ali Ibrahim Asmoro al-Jaddawi bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdallah al-Baghadadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin Al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN BONANG bin SUSUHUNAN AMPEL bin Abu Ali Ibrahim Asmoro al-Jaddawi bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdullah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN KALINYAMAT bin Haji Usman bin Ali gelar RAJA PENDETA GERSIK, bin Abu Ali Ibrahim Asmoro al-Jaddawi bin Hamid bin Jumad al-Kabir bin Mahmud al-Kubra bin Abdurrahman bin Abdullah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zainal-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alimbin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

Ibrahim gelar SUSUHUNAN PUGER bin askhian bin Malik bin Ja’far al-Sadiq bin Hamdan al-Kubra bin Mahmud al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdallah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-Kubra bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN PAKALA NANGKA dari Banten bin Makhdum Jati, Pangeran Banten, bin Abrar bin Ahmad Jumad al-Kubra bin Abid al-Kubra bin Wahid al-Kubra bin Muzakir Zain al-Kubra bin Ali Zain al-Kubra bin Muhammad Zain al-Kabir bin Muhammad al-Kabir bin Abdurrahman bin Abdallah al-Baghdadi bin Askar bin Hasan bin Sama-un bin Najmaddin al-Kubra bin Najmaddin al-Kabir bin Zain al-husain bin Zaid Zain al-Kabir al-Madani bin Umar Zain al-Husain bin Zain al-Hakim bin Walid Zain al-Alim al-Makki bin Walid Zain al-Alim bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husain bin al-Imam Ali k.w.

SUSUHUNAN KUDUS bin SUSUHUNAN NGUDUNG bin Husain bin al-Wahdi bin Hasan bin Askar bin Muhammad bin Husain bin Askib bin Muhammad Wahid bin Hasan bin Asir bin Al bin Ahmad bin Mosrir bin Jazar bin Musa bin Hajr bin Ja’far al-Sadiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husein bin al-Imam Ali k.w.
SUSUHUNAN GESENG bin Husain bin Al-Wahdi,etc. lihat diatas.
SUSUHUNAN PAKUAN bin al-Ghaibi bin al-Wahdi,etc. lihat diatas.

SUSUHUNAN KALIJOGO bin TUMENGGUNG WILO TIRTO, Gubernur Jepara, bin ARIO TEJO KUSUMO, Gubernur Tuban, bin Ario Nembi bin Lembu Suro, Gubernur Surabaya, bin Tejo Laku, Gubernur Majapahit, bin Abdurrahman gelar ARIO TEJO Gubernur Tuban, bin Khurames bin Abdallah bin Abbas bin Abdallah bin Ahmad bin Jamal bin Hasanuddin bin Arifin bin Ma’ruf bin Abdallah bin Mubarak bin Kharmis bin Abdallah bin Muzakir bin Wakhis bin Abdallah Azhar bin ABBAS r.a. bin Abdulmuttalib.

About these ads
Kategori:Buku
  1. Lam Yaim Darussalam
    10 Februari, 2007 pukul 12:22 am

    saya keturunan ke 7 mbah derpo yudho. beliau dimakamkan di Imogiri. bisakah saya minta daftar nasab mbah derpo yudho tsb.

    • asril
      20 Mei, 2009 pukul 12:46 pm

      Saya anak murid kepada Suami kepada Cucu Embah Radin Subroto cucunya Derpo Yudho amat berminat sekali dengan salah-silah almarhum tersebut…..

      • 26 November, 2010 pukul 11:53 am

        ini yang lagi saya telusuri, saya hanya mendapatkan silsilah dr ayah saya yg nyambung ke mbah derpoyudo dan untuk mbah derpoyudo ke atas saya belum mendapatkan

  2. 31 Maret, 2007 pukul 9:51 pm

    Apakah sumber mengenai silsilah ini terpercaya?
    Pertama lihat Sunan Kalijaga saya kira dia memang benar2 Jawa-Indonesia tetapi ujung2nya malahan Abdul Muttalib. Apakah Abdul Muttalib ini kakek Nabi SAW?

  3. zuhry bin busyairi basyaiban
    7 April, 2007 pukul 12:38 pm

    sumber-sumber yang dijadikan pegangan dalam penyusunan silsilah wali songo emang buanyak sekalee dan antara yang satu dengan yang terdapat perbedaan. sedangkan masalah silsilah, gak bisa kita “ijtihadi” karena termasuk bidang ilmu riwayat. eh, jadi pidato neh..
    trus, belum lagi nama gelar, julukan, atau embel-embel laen yang kesemuanya pake bahasa jawa. ane aja kadang gak nyambung ma artinya. maklumlah, orang jawa dulu emang adatnya begitu.
    kalau silsilah habaib kan yang dicatet nama aslinya, lha ini embel-embel jawa-nya dicatet tapi kadang nama aslinya ga ada.

  4. Bin Selamat
    18 April, 2007 pukul 12:49 pm

    Silsilah ini kok lain ya? Saya sering lihat silsilah Sunan Giri, Sunan Gunung Jati umpama semua nyambung ke Kabilah Azamat Khan dari Sayyid Abdul Malik bin Alawi Ammil Fagih bin Muhammad Sohib Marbath terus nyambung lagi ke Muhammad Baqir dan akhirnya ke Sayyidina Ali Zainal Abidin bin Al-Hussain. Seperti catatan pada rabithah alawiyyin.

    Ngakk seperti ini. Nama-nama ada yang belum pernah dengar palah.

  5. suryadi
    27 April, 2007 pukul 2:56 pm

    Sila rujuk http://freepages.family.rootsweb.com/~naqobatulasyrof/main/alawiyin4.html untuk silsilah para wali menurut Rabithah ‘Alawiyyin.

    Salam
    Suryadi

  6. 27 April, 2007 pukul 7:20 pm

    suryadi makasih atas informasinya. Aku sudah masuk ke sana …

  7. DIDIK
    7 Mei, 2007 pukul 8:20 am

    As Wr Wb,
    Silsilah waliyullah dalam alamat http://freepages.rootsweb.com/naqobatulasyrof/main/alawiyin4.html
    letak S Kalijogo dimana dan sumber lain mengatakan bahwa sebagian para wali tuturunan cina termasuk S Kalijogo, apa bener
    Wassalam.

  8. suryadi
    29 Mei, 2007 pukul 3:00 pm

    Salam,
    Sunan Kalijogo tiada di daftarkan nasabnya pada website Rabithah Alawiyyin tersebut. Tetapi pada tulisan seorang Alawiyyin pada kitab lainnya, ternyata terdapat dua versi, yang pada kedua-dua versi ini tetap menyatakan sambungannya kepada Ammil Fagih Alawi bin Muhammad Sohib Marbath kalau ngak silap.

    InsyaAllah akan ta’ cek di lain kesempatan ta’ post di sini.

    Afwan Minkum

  9. 6 Juli, 2007 pukul 7:37 am

    Assalammualaikum,

    Saya ingin bertanya tentang salahsilah Sunan Kudus, berlainan yang dari yang tercatit sebelum ini. Dan bagaimana mau dihubungkan dengan dengan Sultan Kerinci iaitu Rajo Mudo Puteh?

    Dan bab keturunan Al-hasani di Indonesia mungkin tiada tapi diMalaysia masih ramai, asalnya datangnya dari Kesultanan Perlak/Samudera/Aru/Aceh. Tiada yang memakai Sayyid/Syariff dipangkal nama kerana dulu menjadi buruan Belanda dan Inggeris.

    Harap saudara dapat membantu.

  10. 30 September, 2007 pukul 6:37 am

    Tahniah atas usaha yang baik ini, yang dapat menambah Ilmu Pengetahuan pembacanya.

  11. 30 September, 2007 pukul 3:32 pm

    Mohon kepada para hantai taulan untuk menjawab masalah2 yang ada di sini. pemilik web ini tidak memahami semua yang berkaitan dengan para dzurriah Rasulullah saw.

    karena cintalah postingan sejarah dari buku langka itu kami posting. Tujuannya untuk menyambung tali silaturahmi.

  12. Raden Rahmatullah
    1 April, 2008 pukul 10:33 pm

    Saya mencari keturunan Ratu Bagus Abda Wijiji dikatakan adalah cicit Sunan Gunong Jati, kampung Paku aji Banten Tangerang Jawa Barat.Kalau sesiapa ketemu dan tahu tentang hal tersebut sila hantar email kepada saya.

  13. anger
    11 April, 2008 pukul 2:06 am

    kalau ada yg tahu silsilah/dhurìyyah Mbah Hasan Minhaj yg dimakam kan di Gabutan Surakarta, mhn email ke kgm.satu@gmail.com terimakasih

  14. Tb bayan
    19 April, 2008 pukul 12:32 pm

    untuk sudaraku zuhry bin busyairi bassaiban yg sy hormati dan untuk mas kurtubi yg terhormat.secara jujur atas nama pribadi sy.dan sy sdr haturkan trimakasih yg tiada batas atas tulisan ini sy haraf semoga kita semua semakin mengenal dan mencintai pahlawan lahir batin kita para peyebar islan para kekasih allah penerus estapet perjuagan rashullallahu saw.sdr zuhry bin busyairi sy yakin anda bani husain bgni dan mohon maaf sebagian besar para penyebar islam itu beliau allawy/assyarif/habaib.dan beliau memakai politik yg sangat matang mereka tebarkan agama dgn ke indahan..dan dgn adaptasi budaya setempat sehinga terlahirlah laqob./gelar dari tempat itu pd intinya islam.dan bahkan beliau menikah dgn putri pemuka,peminpin bahkan putri raja sehinga di berilah gelar bangsawan setempat. itulah sdr ku trimakasih dan tlong kepada semua nya bila mana sy salah tolong luruskan..

  15. 2 September, 2008 pukul 10:19 pm

    Semua ngawur lah… Hampir 50% walisongo itu turunan china… Tanah jawa sudah lebih dulu dijajah bg China…

  16. 23 September, 2008 pukul 1:02 pm

    Saya ingin mencari dimana beradanya Ratu Bagus Buang Embahayan Qadratullah dan dengar kabar berada di jalan Jati Negara kemayoran Jakarta. Sesiapa ada berita tentang beliau sila email saya.Salam.

  17. Ismarani Kalil
    27 September, 2008 pukul 11:54 pm

    Saya ingin mencari salasilah keturunan saya dari Jawa Tengah (di beritahu bahawa kami ada pautan dengan yang namanya “ningrat”/keraton tapi enggak tahu dari mana mau di mulain. Bisa nggak kalau sesiapa ada berita atau maklumat bisa e-mail kepada saya. Terima kasih.

  18. raden.derry amintakusumah
    26 Oktober, 2008 pukul 1:51 am

    saya masih ada turunan darah biru dari kraton kasepuhan di cirebon dan msh ktrunan dr sunan gunung jati tp yg blm saya dpt silsilahnya dari sunan gunung jati bserta turunanny tsb..mungkin ada yg tau..,atw saya ingin jg kenal dgn cucu2 atw turunan dr sunan gunung jati..lgsung ja y k e-mail saya..thanks.

  19. ramlee
    7 Maret, 2009 pukul 2:23 pm

    saya minta tolong, bisa nggak memberi saya garis keturunan sunan kalijogo ke bawah?! soalnya, ulama karismatik ini banyak sekali yang mengakarkannya ke atas, tapi sedikit (bahkan belum saya lihat) yagn menulis sanad ke bawah beliau

    • Raden Tb. Sofian
      30 Mei, 2009 pukul 12:01 pm

      Silsilah kangjeng sunan kalijaga dari bawah yaitu raden sofian bin moch. Rais bin kyai Amat bin kyai suro bin kyai ageng Nugroho bin syekh maulan bin syekh Zainal Abidin bin syekh Abdurahman bin Raden mas Sahid ( Mbah Tubagus Sunan Kalijaga ), Insyaalloh saya dapat silsilah ini langsung dari beliau dan perjalanan spiritual tapi jika ada yang membantah silahkan karna perbedaan pendapat adalah berkah…Matur Nuwun ( Raden Tubagus Sofian )

      • Harmadi Corp.
        7 Mei, 2010 pukul 1:07 pm

        Salam kenal pak Sofian,
        Mohon kiranya pencerahanya menegenai Kanjeng Sunan Kalijaga. Insya’ Allah saya masih keturunan panembahan ronggo Notoprojo (ayah dari Nyi Ageng Serang).
        Dari beberapa informasi bahwa beliau masih keturuan Kanjeng Sunan Kalijaga dari gari panembahan Hadi.
        Mohon bantuannya kiranya punya silsilah keluarga Kanjeng Sunan Kalijaga (istri dan anak-anak kebawah.

        Salam
        Harmadi
        email: harmadi009@yahoo.com

  20. asfar
    14 Maret, 2009 pukul 11:11 am

    untuk saudaraku rahmatullah, kalo antum pengin tau datang aj ke tanah baru bogor, disana ente insyalah ketemu, salam semuany .. wan azez,
    e-mail zezba_azhamat@yahoo.com

  21. 5 April, 2009 pukul 12:09 am

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    bagaimana mengetahui secara kongkrit kalo saya keturunan dari kanjeng Sunan Giri? karena saya sering sekali bermimpi ttg Sunan Giri dan Sunan Drajat…berikut salah satu mimpi saya….

    ..Tiba-tiba saja aku berada di suatu tempat, tempat itu sangat asing bagiku, tidak kulihat sekelilingnya kecuali dipenuhi orang-orang berbaju/berjubah putih yang khusyu’ melingkar seperti dalam hikmat dzikir dalam naungan majlis ilmu.
    beberapa menit kemudian majlis yang khusyuk itu menjadi gaduh dan ramai. Semua orang berbaju putih itu terperangah dan satu sama lain seperti berrebut menyebutkan nama yang tidak asing di telingaku. “Ohh…kanjeng Sunan Drajat!”.
    Datanglah sosok pria tua berwibawa entah darimana arahnya… dengan pakaian berwarna putih yang khas serta berjenggot putih…sesaat kemudian beliau berjalan kearahku…dia tersenyum ramah dan mendekapku dengan hangat seperti seorang ayah yang lama sekali tidak berjumpa dengan anaknya…serta mencium keningku. Rasa heran campur bingungku membuat aku beranikan bertanya kepadanya…
    “Siapakah saya ini wahai kanjeng sunan Drajat, sampai-sampai kanjeng Sunan memperlakukan saya seperti ini?”
    beliau kembali tersenyum dan mengatakan “Sabarlah Andiy…cucu Sunan Giri ….” aku semakin heran karena beliau mengetahui namaku tanpa kuberitau…dan kembali aku bertanya “bagaimana mungkin saya adalah cucu (keturunan) dari Sunan Giri?”
    Kemudian kanjeng sunan Drajat menceritakan silsilah nasabku (dengan menyebutkan nama-nama yang sangat asing bagiku; kyai Cholil,pak karman dll) sampai beliau yakinkan aku kalau aku ketemu garis keturunan Sunan Giri dari jalur ibuku.
    Aku masih bengong terheran-heran…sampai kanjeng sunan Drajat membangunkan rasa heran dalam diriku dengan mengajakku Sholat…saat itu posisiku sebagai makmum yang berada di tengah tepat di belakang kanjeng Sunan Drajat, diapit kanan kiriku dengan dua orang asing yang berjubah putih…yang aku heran lagi adalah tempat sholat itu di atas tanah kurang lebih 70-90 cm ketinggiannya dari tanah, menyerupai panggung yang berukuran sempit…. kanjeng sunan Derajat turun karena tempatnya tidak cukup buat berempat, beliau menjadi imam sholat kami yang bertiga…
    Aku tenggelam dalam sholat yang, tidak pernah aku sholat se-khusyuk itu sampai sampai kedua mataku basah, jatuhlah butiran butiran air dingin merayap turun di kedua pipiku….yang tak dapat kutahan karena derasnya. Aku menangis dalam sholat….aku teringat semua dosa-dosaku…..aku begitu sangat menikmati sholatku ini….dan kemudian aku terbangun…

    Sebuah mimpi yang aneh karena tidak pernah kupikirkan sedetikpun tentang siapa sunan Drajat?, bahkan biografinya saja aku belum pernah baca sampai saat ini, tapi tiba tiba bertemu dengannya di alam mimpi…benar benar mimpiku yang aneh tapi mimpi ini kuakui sangat menyenangkan bagiku…
    Segala Puji bagiMu Yaa Allah… yg telah memberiku mimpi indah yang membuat hatiku senang dan bahagia.
    Seandainya saat ini ada ibnu Sirin pasti aku tanyakan padanya untuk mengetahui ta’wil dari mimpiku ini…

    mimpi ku bertepatan dengan peringatan Nuzulul Qur’an bulan Ramadhan tahun ini.

    Oktober 2007
    Andiy Qutuz Leonidaz
    E-mail: quthuz_ainjalood@yahoo.com

    NB: mimpiku ini sengaja kuposting di blog ini dengan satu alasan syar’i, semoga ada diantara saudara saudaraku yang mulia, dianugerahi Allah sebagai ahli ilmu & ahli nasihat. Sehingga ahli ilmu(orang yang berilmu) dapat menakwilkan mimpi dengan cara yang baik serta memungkinkan (masuk akal). Sedangkan ahli nasihat akan menunjukkan sesuatu yang memberikan manfaat dari mimpi yang menyenangkan tersebut.
    Sebagaimana di sunahkan dalam Islam seperti hadits Nabi dari Abu Said Al-Khudri bahwa dia mendengar Nabi Muhammad SAW bersabda:
    “Idzaa ra ay ahadukumur rukyaa yuhibbuhaa fa innahaa minallah fal yahmadillah ‘alaiha wal yuhaddits bihaa…”
    “Jika salah seorang diantara kalian bermimpi yang menyenangkan hatinya, sesungguhnya itu dari Allah maka hendaklah dia memuji Allah dan menceritakan pada yang lain…”

    jazakallah

    Andiy
    qubahgallery@gmail.com
    085746004793
    03170812315

  22. dendy
    14 April, 2009 pukul 1:33 am

    saya ingin sekali mengetahui asal usul dan garis keturunan R.nur rahmat sunan sendang duwur lamongan,kalo ada yg mengetahui bisa email saya ,trims

  23. dendy
    14 April, 2009 pukul 1:46 am

    tolong kalo ada yg mengetahui asal usul dan garis keturunan R.Nur Rahmat sendang duwur lamongan,mohon email ke http://www.dendybro@yahoo.co.id

    • zakizakaria
      21 Juli, 2010 pukul 2:57 pm

      assalamualaikum,
      pertamanya saya ingin menyatakan saya suka dgn web ini.saya dari MALAYSIA,tertarik dgn mereka yg mencari susur-galur keturunan.bagus niat yg baik utk saling silaturrahim.saya juga tertarik dgn cerita saudara andiy,kerana cerita kamu seperti apa yg saya alami,bezanya saya ketemu sama raden mas said.bagaimana saya tahu yg hadir dlm mimpi saya itu raden said!saya mimpi bersolat disebelah satu lembaga,selesai saya dengar suara mengajar surah YASSIN lalu pandangan sya jelas keseluruhan SURAH tu,dijelaskan buat saya fadhilatnya.danlagi diulang ayat ke-9 surah YASSIN begitu terang perlahan2 hilang akhir timbul dalam tulisan JAWI bila dieja jadinya SUNANKALIJAGA.saya berpaling lembaga itu sudah hilang.terjaga dari tidur sebaik azan subuh dari surau berdekatan,..
      pada saya ada sebilah pedang menurut kata yg arif sudah berusia 800thn,dgn kuasa spiritual dia mengatakan kturunan saya dari JAWATIMUR,masuk ISLAM kemudian tinggalkan kemewahan(barangkali raja2),lalu menyebarkan ISLAM di sana!kerana apa saya pasti mereka raja kerana pada pedang saya ada cop mohor!

  24. ramlee
    25 Juni, 2009 pukul 12:15 am

    begini, ketika saya mengobrol dengan Bib Husain Alattas dan Bib Ibrahim alattas, beliau memberi tahu saya kalau sunan kalijaga masih dzuriah kalo dilihat dari rabithoh mereka. Dan ketika saya berkesempatan ngobrol dengan Bib Omar Muthohhar, beliau malah ngendikan kalau Sunan kalijaga masyhurnya dari Ibn Abbas. Dari balasan email rabithoh alawiyah Jakarta, juga senada dengan Bib Omar Muthohhar. Lalu, manakah yang benar??

    terus, Bib Ibrahim Alattas juga berkata kalau anak2 sunan kalijaga itu hareem semua.

    mohon petunjuk.
    matur suwun sanget!!

  25. herman sinung janutama
    15 Oktober, 2010 pukul 4:06 pm

    assalamu’alaikum. ww.setelah ketemuan dengan rekan-rekan dari azamatkhan, saya sangat terbantu dalam mengeksplorasi sejarah leluhur nuswantara dari lini silsilah. memang terdapat beberapa kawan yang merasa asing dengan silsilah ini. namun setidaknya dari jalur ini kita bisamengeksplor sedikit-demi sedikit keseluruhan ulama-waliyullah dan para sultan di tanah air tercinta ini.
    mungkin kali ini saya belum mengajukan pertanyaan kepada rekan-rekan azamatkhan. namun lain kali pasti saya gunakan relasi silaturrahmi ini dengan sebaik-baiknya demi memperkenalkan kembali bangsa indonesia kepada leluhur-leluhurnya yang mulia.
    sekian dulu. salam

  26. eges muhamad yusuf al Qasam
    13 November, 2010 pukul 2:47 am

    ane minta tolong wan
    garis keturunan anaknya sunan drajat

  27. elfan
    20 November, 2010 pukul 2:07 pm

    Dlm Al Quran yang menyebut ‘ahlulbait’, rasanya ada 3 (tiga) ayat dan 3 surat.

    1. QS. 11:73: Para Malaikat itu berkata: “Apakah kamu merasa heran tentang ketetapan Allah? (Itu adalah) rahmat Allah dan kebrkatan-Nya, dicurahkan atas kamu, hai ahlulbait. Sesungguhnya Allah Maha Terpuji lagi Maha Pemurah”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah isteri dari Nabi Ibrahim.

    2. QS. 28:12: Dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusukan(nya) sebelum itu; maka berkatalah Saudara Musa: ‘Maukahkamu aku tunjukkan kepadamu ‘ahlulbait’ yang akan memeliharanya untukmu, dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya, maka makna ‘ahlulbait’ adalah Ibu Nabi Musa As. atau ya Saudara Nabi Musa As.

    3. QS. 33:33: “…Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu ‘ahlulbait’ dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya”.

    Ayat ini jika dikaitkan dengan ayat sebelumnya QS. 33: 28, 30 dan 32, maka makna ahlulbait adalah para isteri Nabi Muhammad SAW. Sedangkan sesudah ayar 33 yakni QS. 33:34, 37 dan 40 penggambaran ahlulbaitnya mencakup keluarga besar Nabi Muhammad SAW. isteri plus anak-anak beliau.

    Coba baca catatan kaki dari kitab: Al Quran dan Terjemahannya, maka ahlulbaik yaitu hanya ruang lingkup keluarga rumah tangga MUHAMMAD RASULULLAH SAW. Dan jika kita kaitkan dengan makna ketiga ayat di atas, maka ruang lingkup ahlul bait tsb. menjadi:

    1. Kedua orang tua Saidina Muhammad SAW, sayangnya kedua orang tua beliau ini disaat Saidina Muhammad SAW diangkat sbg ‘nabi’ sudah meninggal terlebih dahulu.

    2. Saudara kandung Saidina Muhammad SAW, tapi sayangnya saudara kandung beliau ini tak ada karena beliau ‘anak tunggal’ dari Bapak Abdullah dengan Ibu Aminah.

    3. Isteri-isteri beliau.

    4. Anak-anak beliau baik perempuan maupun laki-laki.

    Khusus anak lelaki beliau, sayangnya tak ada yang hidup sampai anaknya dewasa, sehingga anak lelakinya tak meninggalkan keturunan.

    Seandainya ada anak lelaki beliau yang berkeluarga, ada anak lelaki pula, wah ini masalah pewaris tahta ‘ahlul bait’ akan semakin seru. Inilah salah satu mukjizat, mengapa Saidina Muhammad SAW tak diberi oleh Allah SWT anak lelaki sampai dewasa dan berketurunan. Pasti, perebutan tahta ahlul baitnya dahsyat jadinya.

    Bagaimana tentang pewaris tahta ‘ahlul bait’ dari Bunda Fatimah?. Ya jika merujuk pada QS. 33:4-5, jelas bahwa Islam tidak mengambil garis nasab dari perempuan kecuali bagi Nabi Isa Al Masih yakni bin Maryam. Lalu, apakah anak Bunda Fatimah dengan Saidina Ali boleh kita nasabkan kepada Bunda Fatimah, ya jika merujuk pada Al Quran tidak bisalah.

    Kalaupun kita paksakan, bahwa anak Bunda Fatimah juga ahlul bait, maka karena kita mau mengambil garis dari perempuannya (Bunda Fatimah), seharusnya pemegang waris tahta ahlul bait diambil dari anak perempuannya seperti Zainab, bukan Hasan dan Husein sbg penerima warisnya. Jadi tidak sistim nasab itu berzigzag, setelah nasab perempuan lalu lari kembali ke nasab laki-laki.

    Bagaimana Saidina Ali bin Abi Thalib, anak paman Saidina Muhammad SAW, ya jika merujuk pada ayat-ayat ahlul bait pastilah beliau bukan termasuk kelompok ahlul bait. Jadi, anak Saidina Ali bin Abi Thalib baik anak lelakinya mapun perempuan, otomatis tidaklah dapat mewarisi tahta ‘ahlul bait’.

    Kesimpulan dari tulisan di atas, maka pewaris tahta ‘ahlul bait’ yang terakhir hanyalah bunda Fatimah, sementara anaknya Saidina Hasan dan Husein bukan lagi pewaris dari tahta AHLUL BAIT.

    Ya jika Saidina Hasan dan Husein saja bukan Ahlul Bait, pastilah anak-anaknya otomatis bukan pewaris Ahlul Bait juga. Tutuplah debat masalah Ahlul Bait ini, karena fihak-fihak yang mengklaim mereka keturunan ahlul bait itu sebenarnya tidak ada karena tahta ahlul bait memang tak diwariskan lagi

    • AL
      17 Juni, 2011 pukul 2:56 am

      Harap saudara dapat membaca kitab berjudul “Keutamaan Keluarga Rasullah” moga-moga mendapat menafaat . Baca dengan hati yang bersih mudah-mudahan pintu sirr dan ailimul ghaib dibuka seluas-luasnya.

      Example
      Antara rahsia Mengapa Syadina Ali di pilih sebagai khalifah terakhir pada pendapat saya kerana seperti Nabi berkata… Aku (Muhammd) dengan Ali..sama seperti Musa dan Harun….beza hanya aku (Muhammd) adalah Nabi dan Ali adalah…..

      Guna logik nabi terakhir Muhammd….khalifah terakhir Ali. Walaupun ramai Syiah berpendapat Ali adalah yang paling sesuai setelah Nabi….disebabkan pertalian darah kekelauragan dan sebagainya….namun rahsia disebaliknya hanya pada insan yang memikir….Ali adalah Babul Ilim dan tugasnya adalah membetulkan kesilapan yang mungkin wartakan dalam pemerintahan khalifah-khalifah sebelumnya (Abu Bakar, Omar dan Othman).

      Walaupun ramai puak mungkin merancang unruk mengenepikan Ali namun Allah lagi Maha Bijaksana… jika anda belajar dengan hati terbuka…pintu sirr lebih luas terbuka.

    • rudy
      6 Oktober, 2011 pukul 11:45 am

      Mas Elfan..kalau ilmumu masih sebatas ini,jangan langsung mengklaim bahwa keturunan Fatimah tu Zahra bukan ahlulbyth….tanyalah kepada Alim ulama yang paham secara benar mengenai alhlulbyth…wslm

  28. RADEN M. ALI S.
    29 November, 2010 pukul 3:47 pm

    di kalimantan banyak keturunan wali songo, awal sejarah kapal pecah dilaut kalimantan hendak pulang menunaikan ibadah haji (tolong kepada yang berwenang cari tau sejarah ini.

  29. aminah zeze
    28 Januari, 2011 pukul 3:39 pm

    all…klo ingintau nasab wali songo aau para habaib lainya,,,silakan tanya habib mustofa bin muhamad alaydrus tuban….beliau sering menerangkan dalam ceramah2nya……

  30. soeloeng
    8 Maret, 2011 pukul 3:49 pm

    silsilah saya keturunan mbah saya…….

  31. 16 Mei, 2011 pukul 10:26 am

    saya bingung….
    soalnya saya sering sekali MIMPI Nabu MUhammad SAW.
    Apa saya msih ada ikatan darah dengan beliau?????
    dan bagaimana cara mengetahui hyal tersebut

    • 19 Oktober, 2011 pukul 5:43 pm

      subhanallah bisa sering bermimpi kangmas.
      doakan saya bisa bertemu.. Allahumma sholli ‘ala sayydina Muhammad wa’ala alih

  32. 16 Juni, 2011 pukul 2:05 pm

    asslamu`alaikum ,,
    ane mnta nasab ki ageng prayogo & eyang purba yg ad di daerah pulau jawa .

  33. faris ramadhan
    20 Juni, 2011 pukul 5:09 pm

    InsyaAllah,
    tnp mengurangi rasa hormat… Sunan Giri tidak berasal dr blambangan… Beliau dr Hadramaut… Sy tdk bs membuktikn secara hitam d atas putih… tp insysAllah cerita sy ini benar…
    Pesan turun temurun dr Kakek buyut saya.. Jangan meributkan garis kturunan. Tp jadilah keturunan yg bs menjaga Islam dg jiwa n ragax. N jadikn keturunanmu org sholih…. dari manapun asalmu n siapapun leluhurmu. Mohon m’f klu ada yg trsinggung……

  34. al-kelangi
    7 Agustus, 2011 pukul 6:10 am

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

    Pada 6hb 8 2011-08-07 Kiyai Ali Badri Masyhuri dari Pasuruan Jawa Timur telah datang mengunjungi saya di Malaysia beliau merupakan Pengasas Rabitah Azamatkhan. Beliau menyebut seperti berikut di dalam risalah seperti

    LEMBAGA RISET DAN PENELITI NASAB KELUARGA AZAMATKHAN.

    Lembaga ini bersifat independent, sebagai sarana untuk mendata zuriat al-Imam Abdul Malik Azamatkhan, kemudian mengarahkan mereka untuk bergabung di perhimpunan Keluarga Azakatkhan. Maka, dalam tubuh Naqabat Ali Azamatkhan al-Husaini terdapat dua lembaga,
    1. Lembaga Organisasi
    2. Lembaga Riset

    Bagi yang merasai memeiliki riwayat nasab atau intisab pada keluarga Azamatkhan hendaknya mengubungi Lembaga Riset untuk di teliti dan dikaji. Peneliti akan melibatkan kelurga besar yang bersangkutan, khususnya ahli nasab mereka. Setelah lembaga riset itu bisa diterima maka yang bersangkutan akan diberi rekomendasi untuk di terima bergabung Naqabat Ali Azamatkhan Al Husaini. Nomor yang bias dihubungi 08 1331 409 000 ) berkaitan Organisasi) berkaitan Lembaga Riiset dan Peneliti Nasab 08 180 320 5501

  35. Koes
    15 Agustus, 2011 pukul 4:37 pm

    Eyang Derpoyudo dimakamkan di dsn kauman, ds.Kwadungan, kec kerjo, Kab.Karanganyar

    Surakarta….

    itu yang saya ketahui karena beliau eyang saya yang memang menjadi sesepuh di Mataram

    mhn di cek untuk hal tersebut

    • joni
      26 Juni, 2012 pukul 2:57 pm

      Pak Koes benar bahwa Eyang Derpoyudo dimakam di .dsn kauman karanganyar kebetulan Beliau juga Eyang saya, garis saya cucu dari Eyang Lurah Padas Gondang

  36. Wahab
    29 September, 2011 pukul 4:38 pm

    Kita smua keturunan nabi adam ada baik kt jgn membanggakan keturunan. Lebih baik kt contoh amal kebaikannya dan kt belajar mendalami ilmu agama jk kt kepengen seperti mereka. Allah akan bukakan rahasianya bagi hambanya yg ingin mengenalnya. Jd bukan sekedar ucapan tetapi penyaksian yg disertai dgn perbuatan.

  37. 25 Oktober, 2011 pukul 1:12 pm

    Lam Yaim Darussalam :

    ini yang lagi saya telusuri, saya hanya mendapatkan silsilah dr ayah saya yg nyambung ke mbah derpoyudo dan untuk mbah derpoyudo ke atas saya belum mendapatkan

    Salam apa bisa saudara menyatakan nama anak-anak Embah Derpoyudo kesemuanya….

  38. sanhah
    2 Mei, 2012 pukul 4:34 am

    SUSUHUNAN KUDUS bin SUSUHUNAN NGUDUNG bin Husain bin al-Wahdi bin
    Hasan bin Askar bin Muhammad bin Husain bin Askib bin Muhammad Wahid bin
    Hasan bin Asir bin Al bin Ahmad bin Mosrir bin Jazar bin Musa bin Hajr bin Ja’far
    al-Sadiq bin Muhammad al-Baqir bin Ali Zain al-Abidin al-Madani bin al-Husein
    bin al-Imam Ali k.w.((((( MULAI KAPAN MAS JA’ FAR AL SODIQ PUNYA ANAK NAMANYA HAJR?????………… DARI MANA DASAR ANDA MENULIS INI??? WAH BIKIN MALU PESANTREN BNTET AJA……ANAK JA’ FAR ALSODIQ ITU SDAH UMUM DI KTAB2 SJARAH…..JADI BGI YG BIASA BUKA KITAB2 SJARAH PASTI PAHAM……

    • 26 Mei, 2012 pukul 11:31 am

      Ente protesnya sama Thareq Chehab, bukan sama ane. beliau yg menulis ini. maaf kapasitas anda menyalahkan itu menggunakan metodologi penelitian apa, dan apa kaitannya dengan pesantren buntet?

  39. 19 Mei, 2012 pukul 8:01 pm

    fb

  40. alex lie
    2 Oktober, 2012 pukul 11:03 pm

    silisilah yang ditulis sangat ngawur hati2 bro ini berkenaan dg tawasul

  41. eko
    15 Oktober, 2012 pukul 4:27 am

    ada yang tau gak putra2 mbah derpoyudo?

  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 48 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: