Archive

Archive for the ‘Amanat’ Category

Prof. Dr. HAMKA: Habib Ali Kwitang (Jakarta) dan Habib Tanggul (Sholeh Alhamid-Jember) itu Ahlul Bait

4 Juni, 2012 4 komentar

Kali ini saya mengetengahkan postingan seputar habaib dan ahlul bait dan ini dinyatakan sendiri dalam fatwa Prof. Dr. HAMKA. Kita tahu bahwa beliau ada orang MUI masa dulu, dan berasal dari Muhammadiyah. Jadi yang bicara tentang Ahlul Bait itu bukan saja orang NU, tetapi MD pun mengakuinya. Dalam tulisan sebelumnya gelar dan sebutan sayyid telah beliau tulis.

Kenduri Arwah, Tahlilan Menurut Ulama

8 April, 2011 25 komentar

Di bawah ini adalah kopi paste dari Catatan Habaib Mundzir seputar masalah kendurian, tahlilan  dan berbagai persoalan yang dianggap bidah sesat oleh kalangan yang menentangnya. Ada yang beranggapan bahwa tahlilan itu berakar dari agama HINDU.

Tanpa mengurasi rasa hormat terhadap yang menentangnya, bahwa naskah-nashkah arab banyak yang mendukung masalah perjamuan, memakan makanan pada orang yang tengah berduka dan lain-lain. Namun semua ini kembali kepada indiividu masing-maasing, apakah diterima atau tidak.

Hemat saya, Islam yang cakupannya luas ini, tidak mungkin akan selalu bermuara pada sat di mana Rasulullah saw hidup. Terkeculai, ibadah-ibadah yang sifatnya wajib. Itu akan berlaku sepanjang masa. Sementara masalah ibadah yg sunnah seperti baca quran, shalawat dan lain-lain Rasulullah saw tidak mengajarkan harus di mana, kapan dan sperti apa. Inti ajaran agamanya sudah ada. Namun teknik dan montase diserahkan masing-masing umatnya.

Inilah seputar catatan itu.
Baca selanjutnya…

Ziarah kepada Orang Shaleh

28 Maret, 2011 1 komentar

Abu Hanifah Mosque in baghdad, 1900

Masjid Imam Abu Hanifah, Baghdad Image via Wikipedia

Oleh: Santri Buntet

Ziarah itu membuat orang semakin menajamkan fikir, ruhani dan juga kesadaran akan pergantian kehidupan. Karenanya, ziarah tidak bisa lepas dari sisi kesadaran itu. Sementara orang-orang saleh adalah tokoh yang dihormati dari sisi akhlak, karya dan juga kedalaman rohaninya. Karenanya, orang yang berziarah kepada orang shaleh tidak lain adalah silaturahmi atau membuat link sehingga koneksi antara mati dan hidup menyambung dengan sempurna.

Baca selanjutnya…

Seputar Budaya Haul, Khataman, Selamatan dan Tahlil

17 Juli, 2010 12 komentar

Suasana hataman saat haul di Buntet Pesantren - Cirebon

Bagi saya tulisan seputar masalah budaya tahlilan sudah basi dan kurang menarik bagi yang tidak menyukainya.  Namun yang menarik dari Tulisan Abu Fateh  seputar budaya tahlilan, dan amalan yang dilakukan oleh komunitas pesantren dari waktu ke waktu baik yang ada timur maupun Barat, Selatan dan Utara, terus berkembang  hingga sekarang. Sayang kalau tulisan ini saya lewatkan.

Ø Pengertian Selamatan atau Haul

Haul berasal dari bahasa arab : berarti telah lewat atau berarti tahun. masyarakat Jawa menyebutnya (khol/selametane wong mati) yaitu : suatu upacara ritual keagamaan untuk memperingati meninggalnya seorang yang ditokohkan dari para wali, ulama’, kyai atau salah satu dari anggota keluarga.

Baca selanjutnya…

Khutbah tanpa Judul

22 Desember, 2007 18 komentar

Postingan sekedar nyampah Curhat saja.

Lebaran Haji tahun ini saya masih di Jakarta. Lagi-lagi saya ketiban “kudu”. Yaitu kudu mengisi khutbah di lingkungan saya berada. Konon kabarnya, jama’ah sudah bosan dengan penghutbah yang biasa nangkring di mimbar saban tahun itu-itu saja. Tahun ini harus ada perubahan. Yang muda harus bicara!

Jder! sayalah yang “dijedotin” kudu mengikuti petuah orang-orang tua di sini. “Yang muda dilarang bicara!” sudah tidak berlaku lagi. Yang muda harus punya ilmu “kudu”: kudu mau, kudu bisa, kudu siap, kudu keras, kudu lurus… ah makin keras saja jedotan orang-orang tua itu.

Detik-detik mau berangkat setengah jam lagi, padahal sudah seminggu diberitahu, masih saja tidak mencari bahan ngomong. Bisul kecil makin sakit saja di hidung tapi sampai detik-detik terakhir menjelang shalat berlangsung baru buka-bukaan baju. Singkatnya, jam enam pagi, saya baru serius mencari bahan Mblegedez.

“apa yang harus saya omongin?” pikir saya masih linglung bingung.

Baca selanjutnya…

Ceramah Perkawinan yang OOT

16 Desember, 2007 31 komentar

Dijamin panjang sekali tulisan ini. Tapi ada kok ringkasannya di akhir tulisan ini.  Saya lagi kena penyakit nafsu menulis banyak. Dikatakan nafsu karena tidak bisa mengendalikan…  Gimana ini Bang Ersis bagus tidak sih untuk perkembangan menulis bagi saya. 🙂

***

Pelaminan dan pengantin .... hari bersejarah dan sakralNASIBKU  hari ini harus rela menerima “paksaan” menggantikan kyai dan ustadz yang tidak dihadirkan dalam sebuah acara resepsi pernikahan. Saya tiba-tiba saja didaulat untuk menggatikan mereka. Saya protes, kenapa yang memberikan nasehat perkawinan itu bukan orang yang sudah pengalaman, para ustadz dan kyai di lingkungan tempatku tinggal? Bukankah acara ini sakral dan amat bersejarah bagi pengantin dan keluarganya. Tapi kenapa saya yang dipilih?

Jadilah jam 6.00 WIB saya harus datang ke rumah tetangga yang hendak resepsi hari ini. Saya membayangkan panas dingin jika sambutan itu dimulai. Bukan karena pengaruh global warming yang “dilecehkan” Amerika, Jepang dan Kanada, tapi betul-betul karena saya belum pernah berbicara di depan publik yang sangat banyak itu.

Kalau di blog saya mau bicara apa saja  tenang-tenang  saja. Tapi kalau di depan ratusan orang–orang yang berbaju safari, jas dan beraneka ragam sanggul wanita yang menggoda, ampuuun deh saya. Kenapa sih sampean menunjuk saya sebagai pengganti kyai-kyai yang terhormat itu? kenapa bukan sampean saja yang jadi ustad di lingkungan sini? Kenapa bukan pak tua yang suka berceramah di msholla dan di masjid? Kenapa bukan purnawirawan polisi yang suka bicara agama di mana-mana? Dan banyak lagi segudang kenapa?

Apa karena saya lulusan ponpes? Apa karena lulusan IAIN, apa karena suka pake sarung kalau di rumah, tapi kan di luar saya sering pake jeans. Atau jangan-jangan karena saya suka menulis di blog yang tulisannya hinggap di koran dan di majalah? Tidak ada yang menjawab. Pokoknya hari ini saya harus memberikan nasehat perkawinan untuk sebuah pernikahan yang sakral dan bernilai sejarah.

Pengantin.. pelaminan yang mengesankanGlabrukkk!… saya pusing mencari materi apa yang harus diomongkan, hingga jam 6.00 WIB saya mesti datang. Malam hari telepon dari tim sukses acara pernikahan berdering dua kali, tapi saya hiraukan saja. Sebab saya masih mencari materi. Saya mau searching, komputer lagi lemot, menulis materi tidak juga kedapatan.. Buka-buka buku tidak ada, buka Qur’an tidak ketemu ayat-ayatnya. Ya sudah bagaimanapun saya harus siap, jangan malu-maluin tetangga, almamater, harga diri bangsa  dengan bismillah, disertai deg-degan, saya berangkat dan saya bayangkan pasti OOT deh… tiba-tiba SMS menyapa:

“Pak Kurt, tamu-tamu dari pengantin sudah datang nih, buruan ke sini yaa”

Baca selanjutnya…

Mana ada Hidup Gratis…

12 Desember, 2007 45 komentar

Kenikmatan makan dan seterusnya... perlu diwaspadaiMaaf ya akhir2 ini postinganya lagi angot. Maksudnya angot menlis berbau sok moralis… dan tulisan ini untuk kalangan sendiri. Sudah lama di laci arsip … sekalian blajar nulis refleksi akhir tahun meniru pak Sawali

KYAI saya suatu ketika berpesan: “Berhati-hatilah ketika kita mendapatkan nikmat meskipun datang dari Tuhan.” Maksudnya boleh jadi kenikmatan yang diperoleh selama ini tidaklah gratis meskipun datang dari Allah swt. Karena semua kenikmatan mesti dipertanggungjawabkan. Rupanya, kyai saya mengutip ayat berikutperingat (Al Maa’uun: 7)

Artinya: “Kemudian pada hari nanti segala kenikmatan pasti akan dipertanggungjawabkan.”

Baca selanjutnya…